Teguh Bagus of Veterinary Medicine site v.2

Excellence with Morality

__Sertifikasi dan Prestasi__

    Standart ISO 9001:2008 Kepada Universitas Airlangga oleh British Certification International

_Berbagi tak pernah Rugi_

    Teguh Bagus of Veterinary Medicine site v.2

    Siapakah SejatiNya Engkau?

    .: Barang siapa mengenal dirinya, maka ia akan mengenal TuhanNya. Seperti bahasan kita yaitu Awwal- uddin Ma'rifatullah adalah... :. more

    facebook & twitter

DMCA.com Protection Status
..:: Selamat Buat para Pemenang lomba web & blog Mahasiswa Universitas Airlangga Tahun 2014; 1.Muhammad Alhada Fuad [FISIP'11] | 2.Muhammad Fatkhullah [FISIP'11] | 3.Teguh Bagus Pribadi [FKH'12] | 4.Mei Budi Utami [FST'12] | 5.Leo Agung Kurniawan [FISIP'12]| 6. Lutfi Adi Nugroho [FPK'11] | => Terimakasih atas kunjungan Anda, jangan lupa kalau mau copy/paste harap cantumkan sumbernya, by : Teguh Bagus Pribadi, http://teguhbaguspribadi-fkh12.web.unair.ac.id, dan Blog ini DIPERBAHARUI sebulan 4x karena kesibukan Perkuliahan ::..

Menyusuri Keajaiban Dunia di Petra

diposting oleh teguhbaguspribadi-fkh12 pada 04 November 2012
di Kumpulan Artikel Unik - 0 komentar

 

Menyusuri Keajaiban Dunia di Petra - Udara di Kota Batu Petra, Yordania, Jumat (24/2) terasa dingin menusuk, meski matahari semburat terang benderang di siang tengah hari. 'Kompleks Batu' Kota Tua Petra telah diakui dan ditetapkan sebagai salah satu keajaiban dunia 2007 silam. Petra dari kata dalam bahasa Yunani yang berarti batu.

 

Menyusuri Keajaiban Dunia di Petra

 

Petra yang juga terkenal dengan sebutan The Red Rose City berada di hamparan lembah cadas Wadi Araba, dikelilingi Gunung Harun atau Jabal Harun atau juga disebut Gunung Hor atau El-Barra. Petra dulunya merupakan Ibukota Kerajaan Nabatean. Kota ini didirikan sekitar sembilan tahun Sebelum Masehi hingga tahun 40 M oleh Raja Aretas IV. Ketika itu, Kota Petra menjadi kota pertahanan yang sangat unggul, baik dari serangan musuh maupun sergapan badai pasir gurun.

 

Di sebuah batu di situ tertera data, pada tahun 713 SM daerah itu sudah ada. Pada abad ke-4 SM, kawasan ini telah dipakai sebagai rute perdagangan dunia di jaman tersebut yakni perjalanan dari selatan Yordania menuju kawasan Laut Mati. Waktu itu, Suku Nabatean yang merupakan salah satu rumpun bangsa Arab kuno, menjadi penghuni lembah indah ini.


Dari Ibukota Amman, perlu waktu perjalanan darat sekitar 3 jam untuk sampai di Petra.

Sekitar dua ratus meter dari gerbang masuk Petra, kita akan langsung disuguhi pemandangan batuan alam yang sangat menakjubkan di sisi kiri kanan lembah. Jika cuaca baik, naungan langit biru kian mempercantik hamparan bukit-bukit batu Petra. Terlebih lagi bila cahaya matahari pagi atau sore menerobos celah-celah bukit. Luar biasa. Dijamin Anda akan terpesona tak habis-habisnya menikmati keindahan karya Sang Pencipta ini.

 

Sepanjang perjalanan menelusuri lorong dinding-dinding batu merah Petra, nyaris tak ada sampah sejumput pun. Kecuali satu dua bekas kotoran unta dan kuda yang telah mengering. Unta dan kuda menjadi kendaraan utama untuk mengangkut wisatawan yang tak mampu lagi berjalan kaki menyusuri jalanan pasir lembah Petra. Dalam sekali perjalanan mulai dari gerbang hingga menjelang ujung, penyewa kuda atau unta akan dipungut biaya 25-30 dolar AS.

 

Segala rasa lelah menyusuri jalan setapak seolah lenyap saat kita menikmati pesona keindahan Petra. Apalagi ketika sampai di sebuah tempat teater yang diperkirakan mampu menampung 2.000-4.000 orang. Gerbang Makam Hellenistis dengan pilar-pilar penyangga menjulang ke langit itu berdiri megah dan gagah setinggi 42 meter.

 

Pahatan gaya arsitektur Romawi sempat terekam di Petra ketika, kerajaan besar itu menguasai kawasan ini tahun 100-an Masehi berbaur dengan gaya Hellenistik dan Assyrian.

 

Ketika memandangi keanggunan dan keelokan Petra, terlintas ingatan literatur sejarah. Ada yang mengatakan bahwa di sinilah Nabi Harun meninggal dan dimakamkan oleh Nabi Musa. Ada pula yang mengatakan bahwa di sini Nabi Musa sempat bersembunyi ketika dikejar Raja Firaun saat lari keluar dari Mesir.

 

Kota Tua Petra kini menjadi ikon wisata Yordania. Ingat Petra ingat Yordania, ingat negeri Yordania tak akan melupakan Petra.

 

Tak terasa, perjalanan telah sampai di ujung lorong batu merah Petra. Saya pun harus cepat kembali karena hari sudah mulai gelap dan gerbang segera ditutup.


sumber :

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :