Teguh Bagus of Veterinary Medicine site v.2

Excellence with Morality

__Sertifikasi dan Prestasi__

    Standart ISO 9001:2008 Kepada Universitas Airlangga oleh British Certification International

_Berbagi tak pernah Rugi_

    Teguh Bagus of Veterinary Medicine site v.2

    Siapakah SejatiNya Engkau?

    .: Barang siapa mengenal dirinya, maka ia akan mengenal TuhanNya. Seperti bahasan kita yaitu Awwal- uddin Ma'rifatullah adalah... :. more

    facebook & twitter

DMCA.com Protection Status
..:: Selamat Buat para Pemenang lomba web & blog Mahasiswa Universitas Airlangga Tahun 2014; 1.Muhammad Alhada Fuad [FISIP'11] | 2.Muhammad Fatkhullah [FISIP'11] | 3.Teguh Bagus Pribadi [FKH'12] | 4.Mei Budi Utami [FST'12] | 5.Leo Agung Kurniawan [FISIP'12]| 6. Lutfi Adi Nugroho [FPK'11] | => Terimakasih atas kunjungan Anda, jangan lupa kalau mau copy/paste harap cantumkan sumbernya, by : Teguh Bagus Pribadi, http://teguhbaguspribadi-fkh12.web.unair.ac.id, dan Blog ini DIPERBAHARUI sebulan 4x karena kesibukan Perkuliahan ::..

Timbuktu

diposting oleh teguhbaguspribadi-fkh12 pada 06 November 2012
di Kumpulan Artikel Unik - 0 komentar

Timbuktu

        Rumah dari Sankore Qu'ran bergengsi University dan madrasahlainnya, Timbuktu adalah modal intelektual dan spiritual dan pusat penyebaran Islam di seluruh Afrika di abad 15 dan 16. ini tiga besar masjid, Djingareyber, Sankore dan Sidi Yahia,mengingatkan pada zaman keemasan
Timbuktu. Meskipun terus dipulihkan, monumen-monumen hari ini terancam oleh penggurunan.
        Tiga masjid besar Timbuktu, dipulihkan oleh Qadhi Al Aqib pada abad 16, menjadi saksi zaman keemasan modal intelektual dan spiritual pada akhir dinasti Askia. Mereka memainkan peran penting dalam penyebaran Islam di Afrika pada periode awal. 
      Timbuktu diduga telah didirikan menjelang akhir abad ke-5 dari Hijriyah oleh sekelompok Tuareg Imakcharen yang, setelah berjalan 250 km selatan pangkalan mereka, didirikan sebuah kamp sementara dijaga oleh seorang wanita tua, Buktu. Secara bertahap, Tim-Buktu (tempat Buktu) menjadi sebuah desa kecil menetap di persimpangan beberapa rute perdagangan.Islam masuk (dua masjid besar Djingareyber dan Sankore muncul selama periode Mandingue), kota pasar Timbuktu mencapai puncaknya di bawah pemerintahan Askia (1493-1591). Ini kemudian menjadi pusat penting kebudayaan Qu'ran dengan Universitas Sankore dan sekolah yang banyak di kunjungi, dikatakan, dengan sekitar 25.000 siswa.Para sarjana, insinyur dan arsitek dari berbagai daerah di Afrika menggosok bahu dengan orang bijak dan marabouts di pusat intelektual dan agama.Timbuktu sangat menarik wisatawan dari negara-negara jauh.
Meskipun masjid El-Hena, Kalidi dan Algoudour Djingareye telah hancur, tiga monumen penting - masjid-masjid di Djingareyber, Sankore dan Sidi Yahia - untungnya masih berdiri sebagai kesaksian kemegahan Timbuktu.
       Masjid Djingareyber dibangun oleh sultan Kankan Moussa setelah kembali pada tahun 1325 dari ziarah ke Mekah. Antara 1570 dan 1583, Qadhi dari Timbuktu, Imam Al Aqib, memilikinya kembali dan diperbesar, menambahkan seluruh bagian selatan dan dinding melampirkan kuburan terletak di barat. Menara pusat mendominasi kota dan merupakan yang paling terlihat dari lanskap perkotaan. Sebuah menara kecil pada fasad timur melengkapi profil dari Masjid Agung yang memiliki tiga halaman bagian dalam.
Seperti Djingareyber, Masjid Sankore, yang dibangun selama periode Mandingue, dipulihkan oleh Imam Al Aqib antara 1578 dan 1582. kudus dirubuhkan dan dibangun kembali sesuai dengan pengukuran Ka'bah di Mekah, yang direbutnya dengan tali selama ziarahnya.
peta Timbuktu
Masjid Sidi Yahia, selatan Sankore, mungkin dibangun sekitar 1400 oleh Marabout El Sheikh Moktar Hamalla untuk mengantisipasi orang suci yang muncul 40 tahun kemudian dalam pribadi Cherif Sidi Yahia, yang saat itu dipilih sebagai Imam. Ini dipulihkan pada 1577-1578 oleh Imam Al Aqib.Selain masjid, situs Warisan Dunia terdiri dari 16 kuburan dan musola, elemen penting dalam sistem keagamaan, menurut kepercayaan populer, mereka merupakan benteng yang melindungi kota dari semua kemalangan.Makam yang paling kuno adalah bahwa Syaikh Abul Kassim Attouaty, yang meninggal pada tahun 936 dari Hijriyah (1529) dan dimakamkan 150 m barat kota dengan 50 ulama dan orang suci dari Touat. Sama penting dan dari periode yang umum yang sama adalah makam para sarjana Sidi Mahmoudou, yang meninggal pada tahun 955 dari Hijriyah (1547) dan Al Qadhi Aqfb, pemulih masjid, yang meninggal pada tahun 991 dari Hijriyah (1583) .

 

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :