Teguh Bagus of Veterinary Medicine site v.2

Excellence with Morality

__Sertifikasi dan Prestasi__

    Standart ISO 9001:2008 Kepada Universitas Airlangga oleh British Certification International

_Berbagi tak pernah Rugi_

    Teguh Bagus of Veterinary Medicine site v.2

    ____Hakikat Manusia____

    .: Barang siapa mengenal dirinya, maka ia akan mengenal TuhanNya. Seperti bahasan kita yaitu Awwal- uddin Ma'rifatullah adalah... :. more

    ∞ Akun Facebook & Twitter Kami ∞

..:: Selamat Buat para Pemenang lomba web & blog Mahasiswa Universitas Airlangga Tahun 2015; 1.Mei Budi Utami [FST'12] | 2.Mita Erna Wati [FK'12] | 3.Teguh Bagus Pribadi [FKH'12] | 4.M. Roihan Hanafi [FISIP'12] | 5.Ari Zulaicha [FISIP'12] | 6. Muziburrahman [FPK'14] | => Terimakasih atas kunjungan Anda, jangan lupa kalau mau copy/paste harap cantumkan sumbernya, by : Teguh Bagus Pribadi, http://teguhbaguspribadi-fkh12.web.unair.ac.id, dan Blog ini DIPERBAHARUI sebulan 4x karena kesibukan Perkuliahan ::..

Al Hikam - Hikmah ke 112

diposting oleh teguhbaguspribadi-fkh12 pada 26 December 2013
di Belajar Syarah Hikam - 0 komentar

Assalamu'alaikum Wr Wb.

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم 



Just share, afwan bila ada yg salah atau kurang..

Sedikit berbagi, pendengaran Kutipan al faqir dalam pengajian Buya Yahya dengan Kajian Kitab Al-Hikam Ibnu AThoillah Assakandari & Kitab Mukhtashor Ibnu Abi Jamroh (Ringkasan Shohih Bukhori) setiap senin malam selasa di Masjid Raya ATTAQWA Cirebon :

Tanamkan niat di hatimu apabila menghadiri sebuah majelis dengan do'a berikut :
> Ya Allah Jadikanlah hiburanku ditempat ini
> Niatkan yang banyak dan mintalah hajat-hajat kalian serta mintalah ke istiqomahan dalam beribadah kepada Allah

~ Kitab Mukhtashor Ibnu Abi Jamroh ~
Hadist ke 93 :
dari Al-Miqdad dari Nabi Muhammad saw beliau bersabda : "Tidaklah salah seorang diantra kalian yang makan sesuatu yang lebih baik selain dari hasil tangannya sendri & sesunguhnya Nabiyallah Daud as makan dari hasil tangannya sendiri"


Pelajaran yang bisa diambil :
* Mengapa dalam hadits ini Rasulullah menybutkan Nabi Daud AS? karena beliau adalah Nabi yang dianugerahi oleh Allah satu keutamaan, yaitu makan secukupnya, itulah yang menjadikan orang menjadi kaya dan tidak tamak dengan dunia, Nabi Daud adalah seorang Raja tapi beliau lebih senang makan dari hasil jeripayahnya sendri.
* Rasulullah saw bersabda : "kekayaan itu bukan dengan banyaknya harta akan tetapi kekayaan yang sesungghnya adalah kaya hati". kaya hati ini membuat orang qona'ah, merasa cukup dengan pemebrian Allah.
* Makan dari hasilnya sendiri/jeri payahnya sendiri ini adalah lebih bagus karena bekerja dengan tangannya sendiri.
* Membiasakan diri dengan mandiri itu harus diterapkan, jika tidak maka akan bergantung pada orang lain.
* Jika ada orang yang pekerjaanya meminta-minta di dunia (sebenarnya ia mampu), maka nanti di akhirat kelak akan dipermalukan oleh Allah.
* Berusahalah kita untuk makan dari hasil jeri payah sendiri.
* Jika seseorang makan makanan yang haram, maka ia akan susah, ibadahnya tidak diterima. Sebab orang yang makan makanan yang haram, karena tidak puas dari jeri payahnya. Intinya adalah dengan kesederhanaan.
* Kesederhanaan itulah yang menjadikan kita mudah untuk mendapatkan yang halal.
* Dan yang harus dilakukan adalah sadari bahwa pekerjaanya masih haram.

~ Kitab Al-Hikam Ibnu AThoillah Assakandari ~
`Hikmah ke 112`
"Sesungguhnya akan merasa gundah, gelisah, tidak tenangnya orang-orang yang ahli ibadah, orang-orang yang menghindar dari kecintaan dunia, merasa gelisah disaat melihat segala sesuatu selain Allah"

# Makna yang perlu diperhatikan sebaik-baiknya :
* Orang yang ahli ibadah akan gelisah apabila melihat dunia dan menghindar, sebab mereka itu tertutup/hilang/ada hijab/pembatas Allah darinya.
* Baginya dunia itu menghalangi ia dari Allah (orang-orang zuhud) disaat kita salah pandang terhadap dunia.
* Tapi ada yang tebih tinggi lagi tingkatannya, yaitu dia itu setiap melihat sesuatu maka mengingatnya kepada Allah. Transaksi dunia tapi tidak jauh dari Allah (disaat kita benar memandang dunia) permasalahannya yaitu disaat hati kita terikat pada dunia.
* Jadikan dunia itu ditangan kita, bukan di hati kita.
* Allah meminta kepada kalian untuk bisa memakan memaknakan (mengartikan) dunia. Cara kita berurusan dengan dunia itu yang akan membawa kita kepada Allah.
* Agar kita tetap sambung kepada Allah. "Aku tidak melihat sesuatu kecuali melihat Allah"
* Selalu ingat kepada Allah disaat duduk, berdiri, berbaring, yaitu disaat segala aktivitas ia berpikir kepada Allah.
* Tidak diciptakan manusia kecuali untuk mengabdi kepada Allah.
* Jadikanlah apa yang engkau lakukan ini, bukan menjadi hijab kepada Allah.

# Hikmah yang dapat diambil :
1. Kuatkan kedekatan kita kepada Allah dengan dzikir dan sempatkan waktu untuk dekat dengan Allah dan takutlah pada Allah.
"Jadikan dunia yang Allah berikan pada kita adalah sebagai tangga menuju Allah, bukan sebagai hijab/penghalang kepada Allah"
2. Membiasakan apa yang kita lakukan itu disambungkan kepada Allah.
"Allah menjadikan orang-orang fakir dikiri-kanan kita, karena Alalh sayang kepada orang-orang yang ada disekitarnya"
"Banyak waliyullah ahli dunia"
"Boleh engkau berkecimpung dalam duniamu meski menjadi orang yang terkaya sekalipun, asal apa yang kita lakukan itu menjadikan tangga kita menuju Allah"

Wallahu a'lam bisshowab

 

Source

<><><><><><><><><><><><><><><><><><><><><><><>

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :